Sempat Memanas, Mediasi Pemilik Lahan dengan Pemilik Tambang di Tapan Belum Ada Kesepakatan


INDOJATIPOS.COM, Tapan– Mediasi antara Perusahaan Tambangan Batu CV Mutia Anugerah Nusantara, dan Pemilik lahan terdampak dan warga Kampung Penadah Mudik, Nagari Limau Purut, Kecamatan Ranah Ampek Hulu, digelar Satreskrim Polres Pesisir Selatan, di ruang Bhayangkari Polsek Basa Ampek Balai, Tapan, Kabupaten Pesisir Selatan, Jum’at (25/8) dini hari tampaknya belum ada kata kesepekatan antara kedua pihak.

Mediasi bertujuan untuk menyelesaikan konflik yang terjadi antara masyarakat yang menolak beroperasinya penambangan galian C oleh CV Mutia Anugerah Nusantara di Kampung Penadah Mudik, Nagari Limau Purut, Kecamatan Ranah Ampek Hulu, Kabupaten Pesisir Selatan.
Mediasi sempat memanas, bermula dari pemilik lahan dan masyarakat tidak terima dari hasil mediasi, yang tidak ada titik terang saat menanyakan dasar atas terbitnya ijin penambangan, yang berdampak terhadap para pemilik lahan

Ari Wijaya, selaku pemilik lahan di mana tanahnya masuk dalam denah lokasi Penambangan Galian C oleh CV. Mutia Anugerah Nusantara, menyampaikan atas mediasi yang telah dilakukan.

“Dimulai dari jam 9 malam mediasi hingga jam 1 dini hari, tidak ada titik terang dari permasalahan yang terjadi dan tidak ada penyelesaian dari tuntutan kami,” ungkap Ari, pemilik lahan yang terdampak dengan adanya penambangan galian C, kepada media Jum’at (25/8) dini hari.

Ia menuturkan, dari seluruh pemilik lahan yang hadir dalam mediasi, merasa lahan miliknya terdampak oleh perusahaan yang akan melakukan penambangan, dengan berdalih sudah mengantungi izin.

“Kami sebagai pemilik lahan menduga ada oknum-oknum atau tangan kanan perusahaan, yang bermain atau merekayasa membalik fakta,” katanya.
Sehingga kami sebagai pemilik lahan, merasa dirugikan. Apalagi kami sebagai pemilik lahan, selama ini belum pernah memberikan ijin atau tanda tangan terhadap beroperasinya panambangan.

“Malah saat ini sudah ada ijin penambangan lahan yang dikeluarkan oleh pemerintah, yang jelas jelas berdampak terhadap lahan kami,” ungkapnya.
Diketahui, terjadinya kericuhan hebat di kantor Polsek Basa Ampek Balai Tapan, menyebabkan pemangku adat ikut hadir di mediasi tersebut. Hadirnya empat (4) Pemangku Adat atau Ninik Mamak ke kantor polisi, dikarenakan anak keponakannya menyampaikan ada kekacauan yang terjadi di kantor Polsek Basa Ampek Balai Tapan.

Sesampai di kantor polisi, ninik mamak ingin menyelesaikan masalah supaya bisa jelas. Namun keributan semakin memanas, tangisan histeris dari ibu-ibu yang merupakan anak keponakan Ninik Mamak.

Sampai berita ini dimuat, permasalahan yang terjadi antara CV Mutia Anugerah Nusantara dengan masyarakat Penadah Mudik, Nagari Limau Purut, Kecamatan Ranah Ampek Hulu Tapan, Pesisir Selatan ini belum mendapatkan titik terang penyelesaiannya.
Laporan : Beng Siswanto
Editor/publisher: Sutan Riko

block ID 8719 : indojatipos.com
     

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.